Chandra Liow, Lo Ngapain di Bucin?

chandra liow bucin netflix

Gak lama setelah Guru-Guru Gokil tayang di Netflix, akhirnya Bucin ikutan juga jadi Netflix Original. Bucin juga salah satu film yang harusnya tayang di bioskop tapi kepending gara-gara pandemi. Bahkan, tanggal tayangnya itu bulan Maret, lebih cepet lagi daripada Guru-Guru Gokil.
Alesan utama gue mau nonton film Bucin karena ini film debut nya Chandra sebagai sutradara. Yes, gue salah satu penonton Tim2one yang cukup setia ngikutin setiap ada video baru di jaman-jaman yang katanya era keemasan YouTube Indonesia. Kalo sekarang sih engga ngikutin banget kaya dulu, tapi kontennya yang Reaksi Editor Indonesia ngebikin gue agak cukup ngikutin lagi karena gue suka penjelasan breakdown-breakdown sinematografinya. Detil banget coy! Makanya dari sini juga gue gak ragu lagi sama kualitas dan taste nya Chandra. Ini salah satu video yang gue suka karena ngebahas bela diri juga.https://www.youtube.com/watch?v=-ewVTeJACYc

Dengan kehadiran Chandra sebagai sutradara, trus ngedengerin bagaimana promo Bucin ini dilakukan, jujur gue makin excited mau nonton Bucin. Sebenernya sih ini kan another Skinny’s movie ya, yang gue gak nonton sebelum-sebelumnya (karna gak minat juga), jadi gue ngarepnya Bucin ini akan naik kelas lah. Tapi setelah nonton, gak heran kalo film ini rasanya seperti project anak kuliah yang para castnya cuma milih temen-temen 1 circle.

Review singkat film gue udah cukup di twitter aja. Jadi disini gue pengen ngebahas dari sisi Chandra yang punya peran dobel di film Bucin, sebagai pemeran dan sebagai sutradara.

Chandra sebagai Chandra

chandra sebagai chandra

Dua kata: gak penting. Bucin kan budak cinta, tapi Chandra disini yang gak punya pacar sendirian. Mungkin kalo mau diambil sisi positifnya adalah ya dalam 1 circle ada aja yang gak punya pacar. Biasanya nih yang jadi penengah gitulah. Tapi ya GAK IKUTAN KELAS ANTI BUCIN JUGA! Mana annoying banget dengan pengulangan “master escape room”-nya itu. Mungkin kalo si Chandra ini gak ikutan kelasnya, akan lebih oke. Toh dia kan juga jadi penengah hubungan-hubungan berantakannya Andovi, Tommy dan Ka Jo juga kan. Atau ya bisa jadi moodbooster buat yang lainnya juga.

Mungkin ada rasa kepengen ngeksis juga di film debutnya jadi dikasih jatah yang sama dengan yang lain. Tapi ya harusnya secara script bisa dipertimbangkan juga bakal masuk apa engga

Chandra sebagai Sutradara

Inisih alesan gue mau ngangkat tulisan ini. Gue akui Bucin ini secara teknik sinematografinya bagus. Banget? Bisa jadi. Udah rada lupa-lupa juga karena makin ke akhir itu gue gak begitu merhatiin saking moodnya udah ilang karna ceritanya yang amburadul. Gue amat sangat menyayangkan Bucin harus menjadi film debutnya Chandra. He deserves more!

Kok bisa ya Chandra “apes” gini? Apa yang salah sih? Izinkan gue menganalisa dengan sotoy.

Kayanya di beberapa video Chandra bilang kalo Skinny adalah sahabatnya. Sahabat sesama YouTuber yang bener-bener berjuang dari awal, membuat ekosistem YouTube jadi sebesar sekarang, and so on. Apa iya karena persahabatan ini, Chandra jadi mengurangi idealisme nya? Apa iya karena persahabatan ini, Chandra rela menurunkan kualitasnya yang sangat bagus itu? Atau ini hanya kenyataan yang harus ia terima karena ingin masuk ke industri yang sebenar-benarnya?

Kalo gue pribadi ngeliatnya sih ini atas nama persahabatan. Chandra mau gak mau harus nerima hasilnya yang mungkin (harusnya sih) gak sesuai ekspektasinya biar gak musuhan sama Skinny. Toh juga ini kesempatan buat membuktikan diri kalo dia bisa bikin film panjang kan?

Pada Akhirnya…

Temen sedeket apapun, sebaik apapun sama lo, sampe lo udah bisa bilang sahabat, yang namanya bisnis ya tetap bisnis. Kejam. Orang bisa berubah dan keluar banget karakter aslinya. Banyak juga kan yang persahabatan rusak karena persahabatan? Banyak juga yang bilang untuk gak berbisnis bersama sahabat sendiri. Kenapa? Karena terkadang karena udah nganggep “sahabat”, suka take things granted. Ini yang gabisa dikompromi saat berbisnis. Semua harus clear di awal, porsi kerjaannya gimana, ekspektasinya apa, pembagian cuannya gimana. Ini sebenernya pelajaran penting dan bisa dihindari, tapi kadang ada aja kan yang butuh nyemplung dulu baru ngeh rasanya gimana? Buat kalian yang bisa tetep ngejaga persahabatan walaupun udah rugi banyak karena bangun bisnis bareng (rugi uang, rugi waktu, rugi lain-lain), kalian hebat! I mean it, karena buat gue itu adalah hal yang susah banget buat dilakuin.

Apalah gue yang cuma bisa nonton aja. Temenan sama circle Chandra pun juga engga, apalagi ada di lingkungannya. Jadi gatau cerita sebenar-benarnya dibalik ini semua apa. Pemikiran ini cuma analisa sotoy gue yang kebetulan kemungkinan alesan dibalik ini semua beririsan sama pengalaman hidup gue. Sabar ya Chandra, karena kesabaran adalah kunci. Ditunggu karya selanjutnya!

Tagged : / / / /

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *